Rabu, Oktober 20, 2010

ADHITAKARYA MAHATVAVIRYA NAGARA BHAKTI

Oleh Nosi

Banyak hal yang aku alami disini, tentang persahabatan, kedisiplinan, kepatuhan, rasa hormat, jiwa korsa, nasionalisme, perjuangan, dan banyak hal lagi. Yang aku tahu empat tahun pendidikanku disini rasanya seperti satu perjalanan tersendiri yang memberi warna dalam hidupku. Satu keputusan besar yang benar-benar menentukan hidupku setelah itu.
Empat tahun lalu, Ibu, perempuan tengah baya yang dua puluh tiga tahun yang lalu rela meminjamkan rahimnya untuk kelahiranku, memintaku untuk mengikuti tes seleksi masuk Akademi Militer (Akmil) yang ada di Magelang. Awalnya tak pernah terlintas sedikitpun di pikiranku untuk terjun ke dunia militer seperti ini. Bapak tidak berasal dari kalangan itu apalagi Ibu yang seumur hidupnya habis di depan mesin jahit memenuhi permintaan pelanggannya. Ibu seorang penjahit pakaian di rumah sederhana kami di kota Atlas ini.
Mungkin satu-satunya alasan ibu menginginkanku menjadi militer karena kesedihannya yang ditinggalkan bapak saat masa perjuangan dulu. Bapak adalah seorang petani kecil yang saat itu tertembak penjajah saat terjadinya pertempuran lima hari di Semarang.
Empat tahun berlalu penuh cerita. Cerita tentang seorang taruna Akmil yang menjalani semua nasib karena Ibunya. Seorang taruna Akmil teratasnama Adhitakarya Mahatvavirya Nagara Bhakti. Sebuah nama yang aku anggap terlalu berlebihan. Aku bukan anak jenderal. Aku bukan anak perwira lulusan akademi, aku anak orang biasa yang bermimpi menjadi taruna dan lulus sebagai perwira pada akhirnya.
Dan hari ini adalah hari terakhirku di kota ini, hari terakhirku menjadi seorang taruna. Masih segar dalam ingatanku ketika empat tahun lalu aku datang ke kota ini mengikuti masa orientasi selama dua pekan sebelum memasuki tahapan Pendidikan Keprajuritan Chandradimuka. Kala itu salah satu Pejabat Komandan Resimen Taruna berkata, “Tujuan masa orientasi adalah untuk memperkenalkan Lembaga dan kehidupan Korps taruna sebagai bekal Capratar dalam menyesuaikan diri dalam menempuh pendidikan selanjutnya serta menanamkan semangat dan jiwa korsa dalam kehidupan Korps taruna sehingga membantu terciptanya kehidupan Korps taruna yang sehat, dinamis dan kreatif. ”
Aku tersenyum mengingatnya, rasanya baru kemarin telingaku menangkap kalimat itu. Saat dimana pertama kali dalam hidup aku mengenakan baret. Baret merupakan suatu kebanggaan bagi suatu unit. Pembaretan dilakukan oleh Taruna senior kepada Taruna yunior yang akan memasuki Resimen Korps Taruna. Dengan pembaretan ini akan tumbuh sikap dan tindakan yang selalu menjaga nama baik dan kehormatan Korps Taruna.
Aku tak bisa menghentikan laju ingatanku yang terlalu segar, lebih tepatnya aku terlalu enggan melepaskan kenangan-kenangan yang menjadikanku seperti saat ini. Setelah mengikuti masa orientasi itu dan sebelum melanjutkan Pendidikan Dasar Keprajuritan Taruna Akademi TNI Chandradimuka, diadakan Kirab di Kota Magelang. Kata Abang tingkatku kirab ini bertujuan untuk memperkenalkan diri sekaligus sebagai pernyataan kepada masyarakat, khususnya masyarakat Magelang untuk dapat diterima sebagai anggota masyarakat Magelang. Dan hari itu juga awal perkenalanku dengannya. Seorang perempuan Tidar yang membuatku semakin yakin tentang nasibku menjadi taruna disini.
Dia perempuan Tidar yang istimewa. Dia menemaniku selama masa pendidikanku di kota ini. Kami berteman baik. Tidak lebih dari itu. Dia datang setiap kali aku memintanya menjadi rekanita pada setiap acara yang diadakan korps. Namun, dua minggu terakhir kami tidak bertemu. Waktuku tersita karena adanya serah terima genderang seruling canka lokananta. Penatarama Genderang Seruling Canka Lokananta beserta unitnya yang dipegang oleh Taruna senior diserahterimakan kepada Taruna yunior menjelang akhir masa pendidikan di Akmil. Upacara ini menggambarkan akan berat dan agungnya tanggung jawab Penatarama dan Taruna Senior dalam membina dan mengembangkan ketrampilan dan keagungan Genderang Seruling Canka Lokananta sebagai Drumband kebanggaan Taruna Akmil.
Dan malam ini adalah malam pengantar tugas, suatu tradisi korps yang dimaksudkan untuk memberikan dorongan semangat pengabdian pada Taruna Dewasa yang segera akan menyelesaikan masa kehidupan yang khas dalam lingkungan Korps Taruna. Malam Pengantar Tugas ini diselenggarakan oleh Korps Taruna untuk mengantarkan Taruna Dewasa yang akan meninggalkan Akmil memasuki kehidupan militer sebagai seorang Perwira.
Dan tanpa perempuan Tidar itu aku melewatinya. Kami tidak saling bertemu selama tujuh tahun setelah itu. Kubaktikan sepenuhnya hidupku untuk militer sampai saat ini.
Dan sekarang……………………
“Oeekkk…oekkkk” bayi mungil di sampingku menangis. Membuatku terjaga dari istirahat malamku yang lima bulan ini agak berkurang karena tangisan Biru, anak kami. Dan saat-saat seperti inilah yang mengingatkanku pada masa-masa pendidikan dulu. Sambil membimbing si biru mengulum dot botol susunya kulirik persit kartika candra kirana-ku. Aku tak tega membangunkan perempuan tidarku yang resmi menjadi istriku saat pedang pora dua tahun lalu.







Penulis adalah pengagum militer yang merindukan pedang pora saat menikah nanti. Juga mendapat julukan ibu persit kartika candra kirana setelahnya. Namun, agaknya julukan ibu bhayangkari yang bakal disandangnya beberapa tahun lagi karena kisah cintanya yang menuju jiwa yang lain. (Sedikit gurauan di tengah masa-masa magang yang cukup padat).

1 komentar:

UYUNUR ROHMAH mengatakan...

terharu banget sekilas baca teringat kakak q ja? >>>>>> klo aja paasangan ku sperti kakak q kan bersyukur itupun suda lebih sempurna ketimbang mnegejar harta yang taak jelas? maap numpang curhat